Saturday, 21 May 2016

SITI SARAH DAN RAJA MESIR


Dalam sebuah kitab menceritakan bahawa apabila Nabi Ibrahim hendak pergi ke Mesir maka beliau mendapat tahu bahawa raja Mesir itu sangat jahat.  Baginda sangat suka mengambil perempuan dan isteri orang dengan paksa untuk dijadikan pemuas nafsu.  Raja Mesir itu mempunyai orang-orang suruhan di setiap pelusuk untuk mencari wanita cantik untuknya.

Apabila Nabi Ibrahim mendengar berita tentang perbuatan raja tersebut maka beliau sangat risau sebab isteri beliau, Siti Sarah adalah wanita yang sangat cantik. Nabi Ibrahim telah membuat peti dan memasukkan Siti Sarah ke dalam peti dan menguncinya.  Peti itu diletakkan di belakang unta dan terus menuju ke Mesir.

Apabila sampai di suatu tempat maka pembantu raja Mesir mengarahkan supaya peti tersebut di buka. Nabi Ibrahim enggan membuka peti tersebut sehingga datang pembantu-pembantu raja lain. Akhirnya mereka membuka peti tersebut dan mereka terkejut apabila dilihat seorang wanita yang sangat cantik berada di dalam peti itu.

Salah seorang dari pembantu raja itu bertanya: “Apakah wanita ini isteri kamu?”. Nabi Ibrahim berkata: “Dia adalah adik kandungku”.

Pembantu raja itu berkata: “Saya fakir wanita ini sangat sesuai untuk raja kami”.

Setelah berkata demikian, maka pembantu raja pun membawa Siti Sarah kepada raja Mesir. Allah SWT telah membuka hijab yang mana Nabi Ibrahim dapat melihat apa yang berlaku di dalam istana biarpun beraada di luar.

Apabila Siti Sarah berada di hadapan raja Mesir itu maka raja Mesir itu menghampiri Siti Sarah dan menghulurkan tangan kepada Siti Sarah. Oleh kerana Siti Sarah adalah isteri kekasih Allah maka Allah SWT melumpuhkan kaki dan tangan raja Mesir itu.

Apabila raja Mesir berasa kaki dan tangannya menjadi lumpuh maka diapun berkata: “Wahai wanita ahli sihir, kamu telah melumpuhkan kaki dan tanganku”.

Siti Sarah berkata: “Wahai raja yang zalim, aku bukannya ahli sihir seperti yang kamu sangkakan.  aku isteri Khaliilullah (isteri kekasih Allah). Dia telah berdoa kepada Allah SWT dan Allah SWT telah menerima doanya dengan melumpuhkan kamu”.

Akhirnya raja Mesir itu bertaubat lalu Allah SWT menyembuhkan kaki dan tangannya menjadi baik seperti mulanya pada ketika itu juga.

Setelah kaki dan tangannya sembuh, maka dia memandang Siti Sarah dia berkeinginan lagi ke atas Siti Sarah. Akibat perbuatan itu, raja itu menjadi buta.  Sekali lagi dia bertaubat dan Allah SWT pun mengembalikan penglihatannya.

Setelah raja itu dapat melihat semula maka perangai syaitannya itu tetap tidak berubah dia cuba menggangu Siti Sarah buat kali ketiga. Kali ini keseluruhan anggotanya lumpuh. 

Sebaik sahaja keseluruhan anggota raja itu menjadi lumpuh maka diapun memerintahkan pengawalnya membawa Nabi Ibrahim masuk mengadap.

Setelah Nabi Ibrahim datang, maka raja yang lumpuh itu berkata: “Wahai Ibrahim, hukumlah saya sekehendak hatimu”.

Nabi Ibrahim: “Ini adalah perintah Tuhan saya, oleh itu saya tidak akan bertindak menghukum sesuatu dengan perintah Allah”.

Sebaik sahaja Nabi Ibrahim selesai berkata maka turunlah malaikat Jibrail lalu berkata: “Wahai Ibrahim, Allah SWT berkata kepada kamu:  ‘katakanlah kepada raja itu supaya dia menyerahkan  kesemua kerajaannya dan segala harta bendanya kepada kamu, kemudian berdoalah kamu untuknya’”.

Setelah Nabi Ibrahim mendapat perintah maka beliau pun berkata kepada raja tersebut tentang hukum Allah, raja tersebut reda dengan hukum Allah. Setelah raja itu bersetuju dengan hukuman tersebut maka Nabi Ibrahim pun berdoa untuknya, akhirnya Allah menyembuhkan kembali seluruh anggota raja tersebut dan dia dapat bergerak seperti sedia kala.

Apabila raja itu telah sembuh dari lumpuhnya maka dia pun menghadiahkan Siti Hajar (budak perempuan) kepada Siti Sarah. Apabila Siti Sarah menerima Siti Hajar maka Siti Sarah pun berkata: “Aku rela suamiku berkahwin dengan Siti Hajar kerana dia bersusah hati sebab tidak mempunyai anak”.

Setelah itu Nabi Ibrahim berkata: “Wahai Sarah, janganlah kamu bersusah hati, sesungguhnya Allah telah membuka hijab antara kau dan saya”.

Budak perempuan bernama Siti Hajar setelah berkahwin dengan Nabi Ibrahim melahirkan seorang putera bernama Ismail yang turut menjadi nabi. 

No comments:

Post a Comment